by

Amdulillah, Iklan dengan Model Wanita Berhijab di Amerika Makin Banyak

Muslimah wanita berhijab di Amerika terus mengalami peningkatan

WASHINGTON (iHalal.id) — Muslimah wanita berhijab di Amerika terus mengalami peningkatan. Bahkan gambar wanita berhijab ini juga sudah muncul di beberapa iklan di Amerika. Seperti iklan seorang wanita kulit hitam berhijab yang sedang berada di supermarket atau seorang ibu berhijab dan putrinya yang sedang menikmati kue untuk iklan department store, dan gambar dua mahasiswa berhijab menikmati istirahat di antara kelas.

Gambar-gambar ini, tentu saja, tidak selalu baru, tetapi frekuensi kemunculan wanita berhijab di tempat-tempat iklan nasional di televisi dan di media sosial tampaknya telah meningkat. Menurut Joyce Ait-Ali, seorang mualaf Muslim-Amerika berusia 44 tahun, menyebut fenomena ini sebagai langkah yang lebih baik. 

Saya senang melihat peningkatan representasi perempuan berhijab dalam iklan. Sementara Muslim menyumbang lebih dari satu persen dari total populasi AS, komunitas Muslim terus tumbuh dengan mantap di Amerika. Wajar jika ini tercermin dalam iklan,” katanya dilansir dari AboutIslam, Jumat (4/2).

Dia menyebut citra itu sebagai perkembangan positif, terutama mengingat beberapa liputan berita tentang Muslim Amerika.

“Saya menemukan berita (Muslim) negatif atau tidak menguntungkan, dan masyarakat umum mengadopsi pandangan yang menyimpang tentang Muslim, tetapi iklan dapat menangkap gambar yang lebih realistis, dengan beragam orang di dunia nyata melakukan aktivitas nyata,” kata Ait-Ali.

Maryam Han (15), seorang siswa sekolah menengah Muslim di Houston, Texas, mengakui bahwa dia memperhatikan iklan tersebut karena menonjol. Karena tidak banyak orang mengenakan jilbab (di media) dan untuk anak-anak seusianya, itu bukan masalah besar dalam hal reaksi orang.

“Untuk sementara ini sudah sangat jelas bahwa mereka tidak hanya menempatkan orang kulit putih di iklan lagi, tetapi masih ada lebih sedikit wanita berhijab yang kita lihat,” katanya. “Tapi tetap saja, ketika Anda melihat wanita berhijab, Anda menyadari bahwa mereka hanyalah orang biasa,” tuturnya.

Generasi Berpikir Terbuka
Maryam mengatakan prevalensi media sosial dan penggunaan kaum muda telah membantu membentuk pandangan generasinya yang lebih menerima dan berpikiran terbuka tentang dunia dan orang-orang di dalamnya. Terutama tentang isu rasisme dan hal negatif secara umum terhadap orang-orang yang tidak melihat atau percaya seperti yang mereka lakukan.

“Di media sosial Anda dapat melihat orang-orang dari seluruh dunia, dan kami melihat lebih banyak hal, jadi kami tahu untuk tidak mengejek keyakinan budaya seseorang,” ujarnya.

Bahkan, Maryam mengatakan menjadi rasis jelas tidak keren bagi sebagian besar teman-temannya. “Jika Anda rasis di usia saya, orang akan seperti, ‘Ayolah, apakah Anda serius sekarang?’” katanya.

Meski begitu, dia mengakui ada outlier. Dia mendengar beberapa teman laki-lakinya menyebut siswa yang tampak Muslim di sekolahnya sebagai aneh dan tidak berpendidikan. Tapi Maryam menegaskan bahwa mereka dan pendapat mereka hanyalah minoritas.

Sentimen aneh dan tidak berpendidikan itu tidak sepenuhnya mengejutkan bagi Ait-Ali. Dia mengatakan dia mengerti beberapa orang Amerika akan dimatikan oleh iklan yang secara mencolok menampilkan wanita Muslim berhijab.

“Mereka adalah orang-orang yang sama yang berjuang untuk menerima perubahan demografi Amerika,” katanya.

“Mereka mungkin berpikir peningkatan representasi perempuan berhijab dilakukan dengan sengaja untuk menjual Islam. Apakah jenis kampanye iklan ini akan efektif, tentu saja, tergantung pada siapa yang melihat iklan tersebut dan apakah mereka berpikiran terbuka,” jelasnya.

Terlepas dari apa yang mungkin dipikirkan oleh beberapa “penentang” atau siswa sekolah menengah yang memandang teman sekelas Muslim mereka sebagai orang asing, Ait-Ali mengatakan Hari Jilbab Sedunia adalah kesempatan luar biasa bagi semua wanita untuk berdiri dalam solidaritas dengan rekan-rekan Muslim mereka dan berharap acara dan iklan dengan wanita Muslim memberikan kesadaran yang lebih positif kepada masyarakat tentang Islam. (sumber: republika/red)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed