by

Hajj Journey (Bagian – 17 the End)


oleh: Imam Shamsi Ali*

Perjalanan fitrah itu penuh dengan rintangan. Sejak awal penciptaannya manusia ditantang (challenged) oleh Iblis, bahwa dia (laknatullah) itu akan bersungguh-sungguh menggelincirkannya.

Maka sekali lagi, Sungguh menjadi sebuah tuntutan bagi manusia untuk membangun kesadaran dan komitmen yang sama untuk melakukan perlawanan dan peperangan kepada Iblis dan bala tentaranya. Semua Itulah yang tersimbolkan dalam prosesi Muzdalifah dan Mina.

Pada akhirnya setelah semua prosesi rukun, Ihram, Tawaf, Sa’i, Wukuf, Tahallul selesai dan semua yang diwajibkan juga telah dilaksanakan dengan baik, Ibadah haji dengan sendirinya telah tuntas.

Perjalanan suci nan jauh itu telah melewati semua fase dan lika likunya. Dalam perjalanan itu terjadi hiruk pikuk, sengaja atau tidak, semuanya akan menemukan tantangannya sebagai cobaan bagi dirinya.

Kini tinggal satu lagi prosesi ritual ibadah yang harusnya dilakukan oleh jamaah haji. Yaitu Tawaf Wada’ atau Tawaf Selamat tinggal untuk kota haram atau tanah suci. Hampir menjadi konsensus para ulama bahwa Tawaf ini menjadi salah satu wajib haji.

Perjalanan ini ada awal dan pasti ada akhir. Diawali dengan Ihram dan kini diakhiri dengan Tawaf Wada’. Diawali dengan komtimen kesucian, kembali ke asal yang tidak terdetraksi (terganggu) oleh hiruk pikuk dunia sementara. Kini berakhir dengan Tawaf sekitar Ka’bah.

Sebagaimana pernah disampaikan bahwa Tawaf adalah simbol perjalanan hidup dunia yang secara terus menerus bergerak. Pergerakan yang mengalami perputaran. Simbol kehidupan yang konstan mengalami “perubahan”.

Hidup masih hidup selama ada pergerakan dan perubahan. Seketika perubahan dan pergerakan terhenti maka terhenti pula kehidupan itu. Karenanya salah satu tantangan hidup manusia adalah selalu siap mengantisipasi pergerakan dan perubahan itu.

Manusia dalam menyikapi perubahan ini hanya di dua kemungkinan. Menjadi bagian dari perubahan itu, bahkan menjadi agen perubahan. Atau menjadi objek dan korban perubahan. Wajar Al-Quran mengingat: “Sungguh Allah tidak merubah nasib sebuah kaum/bangsa hingga bangsa/kaum itu melakukan perubahan pada diri mereka sendiri”.

Dalam dunia global yang ditandai oleh kecepatan yang “unimaginable” dan pada tataran tertentu “unbearable” (tidak diperkirakan dan tidak terkendali) ini perubahan itu juga demikian cepat dan kerap tidak terkendali.

Karenanya haji mengajarkan bahwa perubahan demi perubahan itu harus diantisipasi tiada henti. Sehingga pada akhirnya nanti perubahan dan pergerakan itu tetap berada di sekitar Ka’bah.

Tawaf Wada’ sesungguhnya menyimbolkan urgensi menusia untuk selalu membangun kesadaran dan komtimen pada di ujung perjalanan suci (kehidupan) ini akan diakhiri dengan kedekatan dengan Baitullah. Tidak jauh dari Rumah Allah, tempat pengabdian sepanjang hidup.

Tawaf Wada’ adalah simbolisasi respon itu kepada peringatan Allah: “janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan Muslim”. Bahwa di saat akan meninggalkan Tanah Haram, dipastikan berakhir dengan Tawaf di sekitar Ka’bah.

Setuasi seperti Itulah impian setiap Mukmin. Bahwa pada akhirnya ketika akan meninggalkan Baitullah (bumi), tempat mereka memusatkan pengabdian mereka selama ini, mereka tetap berada di sekitar kesucian (Tuhan dan kebenaran).

Meninggalkan dunia (mati) dalam keadaan demiikian Itulah yang disebut “husnul Khatimah”. Dan Itulah impian setiap insan Mukmin.

“Allahumma urzuqna husnal khatimah”.

Dengan ini saya juga akhiri catatan haji ini dengan “husnul khatimah”. Semoga para hujjaj dikaruniai haji mabrur. Yang Insya Allah balasannya tidak lain kecuali syurga. Amin!

New York, 19 Agustus 2019

  • Presiden Nusantara Foundation/Nusantara USA Travel.

(Keterangan foto: Susana jamaah di Mina)

——————————————–

Ajakan Amal Jariah……….

Assalamu alaikum wr.wb.

Bapak/Ibu yang dimuliakan Allah!

Perkenankan saya meneruskan website pesantren Nur Inka Nusantara Madani di Amerika Serikat. Dengan barokah dan ma’unah (pertolongan) Allah, sejak dialih namakan ke Nusantara Foundation lokasi ini terus berbenah. Bahkan selama musim panas ini pesantren mengadakan program intensif musim panas keislaman dan hafal Al-Quran.

Kebutuhan mendesak sekarang ini adalah melunasi ansuran bulanan pembelian properti hingga April 2020 mendatang. Setiap bulannya Nusantara mengansur (tanpa bunga dan langsung ke pemilik sebelumnya) sebesar $18.750.

Jika dihitung dari Agustus 2019 sekarang hingga April 2020, Nusantara masih akan membayar bulanan selama 9 bulan. Artinya kebutuhan untuk melunasi properti ini adalah $18,750 x 9 = $168,750.00 (seratus enam puluh delapan ribu tujuh ratus lima puluh USD).

Insya Allah jika harga properti ini telah kita lunasi maka satu langkah telah kita tuntaskan. Selanjutnya kita akan membangun, langkah demi langkah, hingga Allah tentukan kesempurnannya.

Mohon doa dan dukungan dari semuanya. Semoga usaha ini menjadi salah satu benih kebangkitan Islam di Amerika, Barat dan dunia. Amin!

https://nusantarafoundation.org

https://nusantarafoundation.org

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed