by

Sejahterakan Anggota, NU Tambah Rumah Sakit

JAKARTA (iHalal.id) — Nahdlatul Ulama (NU) sebagai organisasi keagamaan terbesar di Tanah Air terus berusaha memberikan kesejahteraan bagi anggotanya. Salah satu upaya itu dilakukan dengan pembangunan fasilitas kesehatan, seperti rumah sakit dan fasilitas umum lainnya.

Dalam hal ini, Lippo Group melalui Siloam Hospitals dan Nahdlatul Ulama (NU) melalui Yayasan Syubbanul Wathon, mendirikan Rumah Sakit Umum (RSU) Syubbanul Wathon, di lingkungan Pesantren API Tegalrejo, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Sebelumnya, sejumlah RS juga sudah dibangun di sejumlah kota.

Rumah Sakit Umum (RSU) Syubbanul Wathon iti kini telah resmi beroperasi dan melayani masyarakat.   Beroperasinya RSU Syubbanul Wathon menjawab asa panjang keluarga pesantren Asrama Perguruan Islam (API) Salafi Tegalrejo yang mengharapkan hadirnya fasilitas dan layanan kesehatan memadai.

“Kerja sama ini sangat membahagiakan karena masyarakat akan terlayani kebutuhan kesehatannya. RSU Syubbanul Wathon memiliki fasilitas kesehatan modern, sehingga masyarakat Tegalrejo, Magelang dan sekitarnya tidak perlu pergi ke kota lain untuk berobat,” tutur Ketua Yayasan Syubbanul Wathon dan Pengasuh Pesantren API Salafi Tegalrejo KH Muhammad Yusuf Chudlori dalam siaran persnya, di Jakarta, Rabu 23 Januari 2019.

Sebelumnya, pembangunan rumah sakit ini telah mencapai tahan tutup atap  dilakukan langsung oleh pendiri Lippo Group Mochtar Riady, Chairman Lippo Group James Tjahaja Riady dan Caroline Riady. Lalu Ketua Yayasan Syubbanul Wathon KH Yusuf Chudlory, Sekjen PBNU Hilmy Faishal Zaini, hingga Mantan Menteri Pendidikan Mohammad Nuh.

Pendiri Lippo Group Mochtar Riady menuturkan RSU Syubbanul Wathon merupakan langkah nyata dari kemitraan Lippo dan NU yang bertujuan untuk membangun beberapa rumah sakit di daerah, khususnya daerah dengan ekonomi berbasis rakyat.

“Di sini adalah pusat pendidikan, tujuan kami tidak lain ingin memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat di bidang kesehatan. Kesehatan itu penting untuk kejayaan bangsa,” kata Mochtar beberapa waktu lalu.

Soft opening RSU Syubbanul Wathon dihadiri pengurus Yayasan Syubbanul Wathon, perwakilan Kelompok Lippo dan Siloam Hospitals, warga sekitar, dan pejabat daerah. Dimulai dengan doa bersama dan pemotongan tumpeng sebagai ungkapan syukur atas dibukanya rumah sakit ini.

Para tamu diajak berkeliling RSU Syubbanul Wathon untuk melihat berbagai fasilitas yang tersedia. Untuk merayakan pencapaian ini, manajemen RSU Syubbanul Wathon juga menyelenggarakan pemeriksaan gratis yang meliputi cek tensi darah, gula darah sewaktu, dan pemeriksaan fisik untuk masyarakat sekitar.

“Kami ucapkan terima kasih atas dukungan masyarakat Tegalrejo dan Pemkab Magelang sejak awal pembangunan RSU Syubbanul Wathon hingga saat ini siap memberikan pelayanan kesehatan. Kami berharap kehadiran RSU Syubbanul Wathon membawa manfaat dan berkah,” tutur Direktur RSU Syubbanul Wathon Dr dr Wahyuni Dian Purwati, SpEM.

RSU Syubbanul Wathon dibangun di atas lahan seluas 4.800 meter persegi, dengan total luas bangunan 6.000 meter persegi yang terdiri dari tiga lantai. Selain menghadirkan peralatan modern, RSU Syubbanul Wathon akan dilayani 60 dokter, perawat, dan  tenaga medis profesional lainnya. RSU Syubbanul Wathon juga menyerap tenaga kerja lokal yang akan dilengkapi pelatihan intensif untuk memenuhi kebutuhan sumber daya operasional di rumah sakit tersebut. (Sat)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed